Support US!

Search This Blog

Memuatkan ...

23 Julai 2008

Definisi doa menurut al-Quran dan Sunnah

Menurut Ibnu Faris doa dari sudut bahasa ialah memalingkan sesuatu kepada anda dengan suara dan kata (Maqayis al-Lughah). Menurut Ibnu Manzur doa dari segi asal bahasa ialah menyeru(Lisan al-‘Arab).

Manakala doa menurut istilah syarak sepertimana yang didefinisikan oleh al-Imam al-Khattabi ialah pemohonan pertolongan dan bantuan oleh seorang hamba dari Tuhannya dan hakikat doa iaitu menzahirkan kefakiran, kelemahan dan kehinaan diri kepada Allah yang di dalamnya termetrai pengagungan terhadap Allah swt dan mengiktiraf sifat kemulian dan pemurahNya. (Sya’n al-Dua’)

Definisi doa yang dinyatakan oleh Imam al-Khattabi rahimahullah menjelaskan bahawa doa merupakan pohonan seorang hamba dari Allah s.w.t, sepertimana firman Allah swt di dalam surah al-Baqarah ayat 186:

وَإِذَا سَأَلَكَ عِبَادِي عَنّي فَإِنّي قَرِيبٌ أُجِيبُ دَعْوَةَ ٱلدَّاعِ إِذَا دَعَانِ [البقرة:186]

“Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah) Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran”

Firman Allah lagi di dalam ayat yang lain iaitu dalam surah Ghaafir ayat 60:

وَقَالَ رَبُّكُـمْ ٱدْعُونِى أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ ٱلَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِى سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دٰخِرِينَ [غافر:60].


“Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk Neraka Jahannam dalam keadaan hina.”

Terdapat Hadith Nabi s.a.w ada menjelaskan kepada kita doa adalah permohonan dengan sabda Baginda:

(لقد سألتَ الله بالاسم الأعظم الذي إذا سئل به أعطي، وإذا دعي به أجاب) رواه أبوداؤد


“Kamu telah memohon dari Allah dengan menyebut namaNya yang agung Jika (Allah) diminta dengannya, Allah akan memberi dan jika (Allah) didoa dengannya, Allah akan memperkenankannya”. Hadith riwayat Abu Daud.

Definisi di atas juga menjelaskan bahawa doa itu adalah dambaan seorang hamba agar Allah memberi pertolongan kepadanya. Ini berasaskan firman Allah swt yang mencela sikap kaum kuffar yang memohon bantuan selain dariNya:

قُلْ أَرَأَيْتُكُم إِنْ أَتَـٰكُمْ عَذَابُ ٱللَّهِ أَوْ أَتَتْكُمْ ٱلسَّاعَةُ أَغَيْرَ ٱللَّهِ تَدْعُونَ إِن كُنتُمْ صَـٰدِقِينَ * بَلْ إِيَّـٰهُ تَدْعُونَ فَيَكْشِفُ مَا تَدْعُونَ إِلَيْهِ إِنْ شَاء وَتَنسَوْنَ مَا تُشْرِكُونَ [الأنعام:40، 41]


“Katakanlah (wahai Muhammad): Khabarkanlah kepadaku, jika datang kepada kamu azab Allah atau datang kepada kamu hari kiamat, adakah kamu akan menyeru yang lain dari Allah (untuk menolong kamu), jika betul kamu orang-orang yang benar?

Bahkan Dialah (Allah) yang kamu seru lalu Dia hapuskan bahaya yang kamu pohonkan kepadaNya jika Dia kehendaki dan kamu lupakan apa yang kamu sekutukan (dengan Allah dalam masa kamu ditimpa bahaya itu).” Al-An’am ayat 40-41.

Dalam konteks yang lain, doa bukan sahaja memberi maksud permohonan seseorang dari tuhannya. Doa juga boleh diertikan sebagai satu gaya untuk mendekatkan diri kepada Allah swt sepertimana yang didefinisikan oleh Ibnu Manzur di dalam karyanya Lisan al-‘Arab iaitu ‘berkehendak kepada Allah swt’. Definisi ini membawa maksud pengabdian diri seseorang hamba kepada Allah, ia merangkumi pengagungan, penyucian zat Allah swt dari persamaan dengan sebarang makhluk, momohon rahmatNya, keampunan dariNya dan seumpamanya, seperti firman Allah di dalam surah al-Kahf ayat 28:


وَٱصْبِرْ نَفْسَكَ مَعَ ٱلَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُم بِٱلْغَدَاةِ وَٱلْعَشِىّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ [الكهف: 28]

“Dan jadikanlah dirimu sentiasa berdamping rapat dengan orang-orang yang beribadat kepada Tuhan mereka pada waktu pagi dan petang, yang mengharapkan keredaan Allah semata-mata”

Menurut ahli-ahli tafsir perkataan ‘beribadat’ dalam maksud ayat di atas ialah terjemahan dari perkataan yad’uu(berdoa). Definisi ini dikuatkan lagi dengan sabda Nabi s.a.w yang diriwayat oleh al-Nu’man bin Basyir r.a:


(الدعاء هو العبادة) رواه الترمذي


“Doa itu adalah ibadat” Hadith riwayat Tirmizi.

Maksud berkehendak kepada Allah swt juga meliputi seruan serta pujian-pujian untuk Allah swt, seperti yang dinyatakan oleh Allah swt di dalam surah al-Israa’ ayat 110:


قُلِ ٱدْعُواْ ٱللَّهَ أَوِ ٱدْعُواْ ٱلرَّحْمَـٰنَ أَيّا مَّا تَدْعُواْ فَلَهُ ٱلاْسْمَاء ٱلْحُسْنَىٰ [الإسراء: 110].


“Katakanlah (wahai Muhammad): Serulah nama "Allah" atau nama "Ar-Rahman", yang mana sahaja kamu serukan (dari kedua-dua nama itu adalah baik belaka); kerana Allah mempunyai banyak nama-nama yang baik serta mulia”
Imam Bukhari ada meriwayat sepotong hadith yang menunjukkan cara Nabi berdoa kepada Allah dengan menggunakan kalimat agung memuji Allah swt, sebagaimana sabda baginda s.a.w dalam keadaan berdoa:

اللهم أنت ربي، لا إله إلا أنت، خلقتني وأنا عبدك، وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت، أعوذ بك من شر ما صنعت، أبوء لك بنعمتك، وأبوء لك بذنبي، فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت. رواه البخاري


“Ya Allah, engkau adalah Tuhanku, tiada tuhan selainMu, Engkau yang telah menciptaku dan aku adalah hambaMu, aku berada di atas perjanjianMu selagimana aku mampu, aku memohon perlindungan dariMu dari keburukan yang telah aku lakukan, aku mengiktiraf nikmat yang engkau limpahkan kepadaku, dan aku mengakui dosa-dosaku terhadapMu, maka ampunilah aku sesungguhya tiada yang dapat mengampuni segala dosa kecuali Engkau”.
Potongan hadith Nabi s.a.w di atas merupakan hakikat doa sepertimana yang dijelaskan oleh al-Khattabi di atas iaitu mengagungkan sebagai tuhan serta merendahkan diri sebagai seorang hamba.

Kenyataan ini diperkuatkan lagi dengan sabda baginda s.a.w:

اذا صلى أحدكم فليبدأ بتحميد الله تعالى والثناء عليه ثم ليصل على النبى صلى الله عليه وسلم ثم ليدع بما شاء . رواه الترميذي

"Apabila diantara kamu berdoa, mulakan dengan memuji Allah, kemudian berselawat keatas Nabi , kemudian mintalah apa yang dia mahukan". Hadith Riwayat Tirmizi.

Kesimpulan

Berlandaskan definisi doa di atas yang berhujahkan al-Quran dan Sunnah Nabi s.a.w, secara jelas ungkapan kata-kata di dalam dialog sebelum ini tidak tepat untuk diketogarikan ia sebagai doa. Malah ia tersasar jauh dari pengertian dan definisi tersebut.

Doa mempunyai pengertian tersendiri dan konsep yang menjadikan ia cukup berlainan dan berbeza dengan kata-kata biasa. Ini kerana doa merupakan ibadat kerohanian yang cukup tinggi nilainya, di mana setiap insan akan merasakan betapa tingginya penghargaan dan pergantungan dengan kebesaran dan keagungan Allah swt, setelah usaha dan ikhtiar dilakukan kemudian dituruti dengan permohonan dengan penuh khusyu’ dan tawaduk, disertai dengan hati dan jiwa yang tenang dan mengharapkan sesuatu dari Allah azza wa jalla.

Doa bukan hanya luahan kata geram, marah, kesal dan sebagainya, begitu juga doa bukan hanya ekspresi yang melepaskan kemuncak kegembiraan dari dalam hati. Jika kesemua ini dinamakan doa, maka ia satu penilaian yang tidak adil kepada fitrah manusia dan hak doa itu sendiri yang berhak memiliki perbezaan dengan kata-kata yang lain. Moralnya jangan pukul rata, jangan samakan semua kata dengan doa.
PERBANYAKKAN DOA, SEMOGA KITA DIBERKATI DAN DIREDHAI ALLAH


Cetak Halaman

Tiada ulasan:

Catat Ulasan